Peranan Intelek dalam Pembangunan Masyarakat

Oleh: A. Amri

Setelah setengah abad Malaysia mengharungi zaman kemerdekaan, tidak kurang dari dua puluh institusi pengajian tinggi awam naik megah bertaburan di seluruh negara. Perkembangan ini tentunya turut disokong oleh para sarjana dan pemegang PhD dalam pelbagai kepakaran. Secara logiknya kehadiran para cendekiwan ini dapat mendorong budaya ilmu dan perubahan minda di kalangan masyarakat, khususnya di kalangan orang Melayu Muslim yang agak terkebelakang dari sudut pencapaian akademik.

Namun, secara umumnya budaya ilmu di kalangan masyarakat di negara ini belum banyak berubah. Kadar pembacaan buku ilmiah di kalangan masyarakat Melayu Muslim setiap tahun masih rendah. Fenomena ini mungkin sekali disebabkan oleh kesan penjajahan selama lebih 400 tahun yang masih menebal. Hal ini turut disebut oleh Profesor DiRaja Ungku Aziz. Menurutnya, sikap, persepsi dan kaedah berfikir kita ditanam oleh penjajah British sejak tahun 1920-an. Pemikiran orang Melayu sering dihalang daripada bercambah agar tidak menimbulkan penentangan terhadap penjajah.

Hasil semaian budaya yang menjauhkan masyarakat Melayu dari mencintai ilmu masih dapat diperhatikan pada hari ini. Kebanyakan pelajar-pelajar dari peringkat sekolah hinggalah ke universiti kurang budaya bertanya. Perasaan rendah diri yang sebati dengan jiwa orang Melayu menambah parah situasi tersebut. Selagi ada sikap rendah diri dan malu bertanya, masyarakat Melayu akan terus berada di bawah tempurung kejumudan.

Golongan intelek khususnya perlu turun padang dan mengubah cara pemikiran sedemikian. Mereka tidak sepatutnya merasa selesa menganalisis permasalahan masyarakat di sebalik bilik atau makmal sahaja. Keadaan ini menyebabkan golongan intelek di persada gading sering digelar sebagai ‘pensyarah kangkung’ oleh sesetengah pihak yang menuntut mereka sama-sama menyelami permasalahan masyarakat secara ‘hands-on’.

Sikap sesetengah pensyarah ini diburukkan lagi dengan halangan menyuarakan pendapat secara kritis, terutamanya apabila melibatkan pandangan yang bertentangan arus dengan pihak pemerintah. Namun, sikap ‘berani kerana benar’ masih dipegang oleh segelintir pensyarah dan intelek yang masih ada harga diri dan integriti.

Pengkhianatan goloangan intelek lebih ketara apabila teori-teori yang digagaskan gagal diaplikasikan bagi menambahbaik keadaan dalam masyarakat. Perbincangan demi perbincangan dilakukan dalam seminar dan konvensyen, namun resolusi tersebut kebanyakannya tidak sampai ke bawah. Kitaran ilmu di kalangan intelektual melalui jurnal dan buku berindeks kebolehbacaan yang tinggi tidak dapat dimanfaat oleh masyarakat kebanyakan. Maka perasaan ‘syok sendiri’ dengan teori dan falsafah yang diformulakan menyelubungi para profesor kita.

Abdollah Vakily, melalui tulisannya dalam The American Journal of Islamic Social Sciences menyatakan bahawa Ilyas Ba-Yunus dan Farid Ahmad mencadangkan agar masalah sosial perlulah dilihat dari sudut fitrah manusia sebagaimana termaktub dalam Al-Quran. Seterusnya pelan startegik harus direncanakan melalui pengetahuan sains sosial agar penyelewengan tingkah laku dapat diperbetulkan. Jelas di sini, Islam menggariskan syarat bahawa ilmu dan kepakaran yang diterima harus digunakan bagi membaiki kepincangan manusia yang melencong dari jalan yang lurus.

Pendeta Za’ba dalam bukunya ‘Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri’ menyatakan bahawa nasib orang Melayu Melayu bergantung kepada persepsinya terhadap diri dan persekitarannya. Worldview atau pandangan hidup orang Melayu harus diubah dan cendekiawan Muslim adalah pemangkin perubahan tersebut. Mampukah intelek Muslim mengubah apa yang ada dalam diri mereka untuk mengubah masyarakat?

2 thoughts on “Peranan Intelek dalam Pembangunan Masyarakat

  1. salam….
    kupasan yg menarik utk dibaca…tahniah….sesungguhnya kebenaran amat nyata bahawa betapa pentingnya golongan intelek ini

  2. Saya sangat perlu saudara/ri punya idea/referensi tentang dasar-dasar kepemimpinan dalam suatu organisasi agar organisasi tersebut dapat berhasil sesuai tujuan yang diharapkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s