Kritikan Terbuka Di Medan Maya – Ikhlas Atau Mengaibkan..?

Oleh: Haji Mohammad Fauzi Bin Khalid

 

Allah SWT telah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ

Artinya, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan sangkaan (kecurigaan – supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang), karena sebagian dari sangkaan itu adalah dosa. Dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah mengumpat sesetengah yang lainnya. Adakah seorang dari kamu suka ‘memakan daging’ saudaranya yang sudah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertakwalah kepada Allah s.w.t. Sesungguhnya Allah s.w.t Maha Penerima Taubat lagi Maha Mengasihani.”(Al-Hujurat : 12)

DAN

وَمَنْ سَتَرَ عَلَى مُسْلِمٍ فِي الدُّنْيَا سَتَرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ

Artinya, “Dan barangsiapa yang menutupi (aib) seorang muslim sewaktu di dunia, maka Allah akan menutup (aibnya) di dunia dan akhirat.” (HR. At Tirmidzi)

Masyarakat kita adalah masyarakat yang mudah melemparkan kritikan.. Bab mengkritik, kebanyakan kita memang juara.. Tambahan pula medium untuk mengkritik terbuka luas samada melalui FB, whatsapp, twitter dll.

Gambar Kritik

Tujuan mengkritik…? Hanya yang suka mengkritik tahu niat sebenar masing-masing sama ada ikhlas untuk membetulkan yang salah, mahu menunjuk-nunjuk dan menonjolkan diri atau ada kecenderungan untuk mengaibkan dan memalukan orang yang dikritik.

Tetapi, bagi yang mengkritik, apakah solusi (jalan penyelesaian) yang dapat diketengahkannya.. Kebanyakan tiada.. Jika ada yang mengetengahkan jarang sekali, solusi berkenaan bersifat praktikal yang telah diujicuba dengan jayanya.. Malah lebih bimbang kebanyakkan yang mengkritik tidak bersifat ‘walk the talk’ (cakap serupa bikin)..

Pengkritik-pengkritik ini jika datang dari orang awam mungkin dilihat dan dinilai sebagai ‘keyboard warrior’, kesannya tetap besar dan mungkin kritikannya dianggap sebagai picisan dan ibarat angin lalu..

Tetapi bagaimana pula jika yang mengkritik adalah figura, orang yang terkenal, personaliti awam dan dilihat profesional dan terpelajar yang mempunyai peminat dan pengikut tersendiri..

Maka kesannya akan lebih besar.. Kritikan akan berbalas dengan kritikan hingga menjadi isu yang besar dan mengundang kegelisahan dalam masyarakat.. Kesannya akan lebih terasa apabila personaliti awam berkenaan kerap membuat kritikan yang kurang asasnya. Lebih parah apabila didapati personaliti berkenaan tidak bersifat ‘walk the talk’.

Oleh yang demikian, kurangkan mengkritik secara terbuka, Membetulkan kesilapan dalam diam adalah lebih mulia, tanpa perlu mengaibkan orang lain. Umpama menarik rambut di dalam tepung, rambut tidak putus, tepung tidak berselerak..

Manis bukan, perumpamaan yang dibuat oleh orang-orang yang terdahulu dari kita, halus tertib budaya Melayu dan adab Timurnya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s